Steganografi Beda Tipis dengan Kriptografi

 on Tuesday, June 26, 2018  


Kata "steganografi" berasal dari bahasa Yunanisteganos, yang artinya “tersembunyi atau terselubung”, dan graphein, “menulis”. Pada awalnya, arti steganografi adalah cara menyembunyikan pesan dengan suatu cara sehingga hanya si pengirim dan si penerima yang mengetahui atau menyadari bahwa ada suatu pesan rahasia. Ini sangat berbeda dengan kriptografi yang berarti menyamarkan pesan, tapi tidak menyembunyikan bahwa ada suatu pesan.

Kini, istilah steganografi termasuk penyembunyian data digital dalam berkas-berkas (filekomputer. Contohnya, seseorang mengirimkan file lagu. Sebelum dikirimkan dia menambahkan satu atau lebih byte huruf pesan pada byte-byte yang tidak terpakai pada file tersebut.

Biasanya media yang digunakan dalam steganografi berbentuk gambar, artikel, daftar belanjaan, file lagu, atau pesan-pesan lainnya. Pesan yang tertulis ini merupakan tulisan yang menyelubungi atau menutupi. Teknik steganografi meliputi banyak sekali metode komunikasi untuk menyembunyikan pesan rahasia (teks atau gambar) di dalam berkas-berkas lain yang mengandung teks, image, bahkan audio tanpa menunjukkan ciri-ciri perubahan yang nyata atau terlihat dalam kualitas dan struktur dari berkas semula. Metode ini termasuk tinta yang tidak tampak, microdots, pengaturan kata, tanda tangan digital, jalur tersembunyi dan komunikasi spektrum lebar.

Format yang biasa digunakan di antaranya:
·         Format image : bitmap (bmp), gif, pcx, jpeg, dll.
·         Format audio : wav, voc, mp3, dll.
·         Format lain : teks file, html, pdf, dll.

Kelebihan steganografi jika dibandingkan dengan kriptografi adalah pesan-pesannya tidak menarik perhatian orang lain. Pesan-pesan berkode dalam kriptografi yang tidak disembunyikan, walaupun tidak dapat dipecahkan, akan menimbulkan kecurigaan. Seringkali, steganografi dan kriptografi digunakan secara bersamaan untuk menjamin keamanan pesan rahasianya.

Sebuah pesan steganografi (plaintext), biasanya pertama-tama dienkripsikan dengan beberapa arti tradisional, yang menghasilkan ciphertext. Kemudian, covertext dimodifikasi dalam beberapa cara sehingga berisi ciphertext, yang menghasilkan stegotext. Contohnya, ukuran huruf, ukuran spasi, jenis huruf, atau karakteristik covertext lainnya dapat dimanipulasi untuk membawa pesan tersembunyi; hanya penerima (yang harus mengetahui teknik yang digunakan) dapat membuka pesan dan mendekripsikannya.

Ada empat jenis metode Steganografi, yaitu:

Algorithms and Transformation
Algoritme compression adalah metode steganografi dengan menyembunyikan data dalam fungsi matematika. Dua fungsi tersebut adalah Discrete Cosine Transformation (DCT) dan Wavelet Transformation. Fungsi DCT dan Wavelet yaitu mentransformasi data dari satu tempat (domain) ke tempat (domain) yang lain. Fungsi DCT yaitu mentransformasi data dari tempat spatial (spatial domain) ke tempat frekuensi (frequency domain).
Discrete Cosine Transform merepresentasikan sebuah citra dari penjumlahan sinusoida dari magnitude dan frekuensi yang berubah-ubah. Sifat dari DCT adalah mengubah informasi citra yang signifkan dikonsentrasikan hanya pada beberapa koefisien DCT. Oleh karena itu DCT sering digunakan untuk kompresi citra seperti pada JPEG.

Keuntungan DCT antara lain :
• DCT (Discrete Cosine Transform) menghitung kuantitas bit-bit image dimana pesan tersebut disembunyikan didalamnya. Walaupun image yang dikompresi dengan lossy compression akan menimbulkan kecurigaan karena perubahan LSB akan terlihat jelas, pada metode ini hal ini tidak akan terjadi karena metode ini terjadi di domain frekuensi di dalam image, bukan pada domain spasial, sehingga tidak akan ada perubahan yang terlihat pada cover image.
Kekurangan DCT antara lain :
• Tidak tahan terhadap perubahan suatu objek dikarenakan pesan mudah dihapus karena lokasi penyisipan data dan pembuatan data dengan metode DCT diketahui.

Least Significant Bit Insertion (LSB)
Metode yang digunakan untuk menyembunyikan pesan pada media digital tersebut berbeda-beda. Contohnya, pada berkas image pesan dapat disembunyikan dengan menggunakan cara menyisipkannya pada bit rendah atau bit yang paling kanan (LSB) pada data pixel yang menyusun file tersebut. Pada berkas bitmap 24 bit, setiap pixel (titik) pada gambar tersebut terdiri dari susunan tiga warna merah, hijau dan biru (RGB) yang masing-masing disusun oleh bilangan 8 bit (byte) dari 0 sampai 255 atau dengan format biner 00000000 sampai 11111111. Dengan demikian, pada setiap pixel berkas bitmap 24 bit kita dapat menyisipkan 3 bit data.

Kekurangan dari LSB Insertion: Dapat diambil kesimpulan dari contoh 8 bit pixel, menggunakan LSB Insertion dapat secara drastis mengubah unsur pokok warna dari pixel. Ini dapat menunjukkan perbedaan yang nyata dari cover image menjadi stego image, sehingga tanda tersebut menunjukkan keadaan dari steganografi. Variasi warna kurang jelas dengan 24 bit image, bagaimanapun file tersebut sangatlah besar. Antara 8 bit dan 24 bit image mudah diserang dalam pemrosesan image, seperti cropping (kegagalan) dan compression (pemampatan).

Keuntungan dari LSB Insertion : Keuntungan yang paling besar dari algoritme LSB ini adalah cepat dan mudah. Dan juga algoritme tersebut memiliki software steganografi yang mendukung dengan bekerja di antara unsur pokok warna LSB melalui manipulasi pallete (lukisan).

Redundant Pattern Encoding
Redundant Pattern Encoding adalah menggambar pesan kecil pada kebanyakan gambar. Keuntungan dari metode ini adalah dapat bertahan dari cropping (kegagalan). Kerugiannya yaitu tidak dapat menggambar pesan yang lebih besar.

Spread Spectrum method
Spread Spectrum steganografi terpencar-pencar sebagai pesan yang diacak (encrypted) melalui gambar (tidak seperti dalam LSB). Untuk membaca suatu pesan, penerima memerlukan algoritme yaitu crypto-key dan stego-key. Metode ini juga masih mudah diserang yaitu penghancuran atau pengrusakan dari kompresi dan proses image (gambar).

Referensi : dari sejumlah buku dan artikel website
Steganografi Beda Tipis dengan Kriptografi 4.5 5 Agustinus Darto Iwan Setiawan Tuesday, June 26, 2018 Artikel Indo, Bahasa, Cipher, Data, Digital, Enkripsi, Komputer Umum, Kriptografi, Materi Kuliah, Telekomunikasi, Transpose, Transposisi, Steganografi, Kata "steganografi" berasal dari  bahasa Yunani steganos , yang artinya “tersembunyi atau terselubung”, dan  graphein , “menu...


1 comment:

  1. ayo dapatkan promo besar di F|A|N|S|P|O|K|E|R|^^
    kami menyediakan free chip setiap 1hari 1kali deposit
    bonus rollingan 0.5% yang di bagikan setiap hari senin
    dan bonus refferal 20% yang di bagikan setiap hari kamis
    ayo ditunggu apa lagi mari segera bergabung dengan kami :)

    ReplyDelete

Silakan berkomentar ....