Tujuh Tingkatan Hacker

 on Tuesday, January 16, 2018  


Kita pasti berpikir bahwa semua hacker itu sama. Namun kita salah kalau beranggapan seperti itu, tidak semua hacker sama. Kalau kita anggap sama nantinya kita akan kesulitan dalam “defending against them”. Stuart Coulson, direktur penyedia hosting Inggris, dalam sebuah artikel di situs web bisnis Inggris, menyampaikan bahwa :

"The catch-all media description of a hacker is one who accesses a computer system by circumventing its security system. But contrary to popular belief, not all are motivated by the prospect of obtaining credit-card details or personal data that they can sell for cash. Not all that fall into the hacker category are cybercriminals. Not all are human."

Jika diterjemahkan secara bebas, artinya, media menyimpulkan bahwa hacker adalah orang yang mengakses / merentas sistem komputer dengan menghindari sistem keamanannya. Namun bertentangan dengan kepercayaan populer, tidak semua termotivasi oleh prospek mendapatkan akses penggunaan kartu kredit atau data pribadi yang dapat mereka jual.

Tidak semua yang masuk dalam kategori hacker adalah penjahat dunia maya. Tidak semua hacker adalah manusia. "

Coulson mengidentifikasi tujuh tingkat hacker, semakin tinggi angkanya, semakin besar bahaya yang bisa mereka timbulkan apabila mereka tidak ber-etika hacking. Tujuh tingkatan itu adalah :

1. Script Kiddies: Pada dasarnya tingkatan ini remaja yang memiliki  keterampilan pemrograman dan melakukan hack hanya untuk kesenangan dan pengakuan. Mereka adalah pencari sensasi.

2. Grup Hacking: Kumpulan kiddies script yang memiliki lebih banyak kekuatan sebagai kolektif daripada sebagai individu, dan dapat menyebabkan gangguan bisnis yang serius.

3. Hacktivists: Kumpulan yang sering bertindak dengan motivasi politik atau sosial. “anonymous” adalah kelompok hacktivist paling terkenal yang telah dikreditkan - atau disalahkan - dengan serangan terhadap situs porno anak-anak, Koch Industries, Bank of America, NATO dan berbagai situs web pemerintah.

4. Profesional Black Hat: Dengan menggunakan ketrampilan dan tekad pengkodean ahli mereka, para peretas ini umumnya tidak menghancurkan dan tidak mencari publisitas namun mengetahui cara baru untuk menyusup ke sasaran yang tidak dapat ditembus, mengembangkan jalur serangan yang bisa sangat merugikan pemerintah dan bisnis.

5. “Organized Criminal Gangs” : Dipimpin oleh penjahat profesional, hacker serius ini berfungsi dalam struktur yang canggih, dipandu oleh peraturan yang ketat untuk memastikan kejahatan mereka tidak terdeteksi oleh penegak hukum.

6. “Nation States” : Dengan daya komputasi yang besar yang mereka miliki, mereka menargetkan infrastruktur penting, militer, utilitas atau sektor keuangan.

7. “The Automated Tool” : Pada dasarnya, ini adalah perangkat lunak yang berfungsi seperti “virus” atau “worm” dan mencoba mempengaruhi sebanyak mungkin untuk memberikan kerangka kerja terbesar yang mungkin ada. Alat yang dirancang dengan baik dan dapat digunakan oleh salah satu dari enam jenis kriminal lainnya. Jadi bukan manusia.

Untuk mempertahankan diri dari tujuh level hacker ini, sebuah pelajaran dari risalah militer China kuno "The Art of War": "Ketahui musuhmu."

Namun, mengenal mereka tidak akan mudah. Kami mendengar banyak tentang tiga tingkat pertama dari hacker, tapi yang menakutkan adalah kami tidak tahu banyak tentang level lain yang merupakan ancaman terbesar terhadap keamanan informasi.


Sumber : www (dot) bankinfosecurity (dot) com
Tujuh Tingkatan Hacker 4.5 5 Agustinus Darto Iwan Setiawan Tuesday, January 16, 2018 Artikel Indo, Baru, Cyber, Data, Digital, e Gov, Hacker, Keamanan, Komputer Umum, Open Source, Programming, Server, Sistem, Teknologi Komunikasi, Telekomunikasi, Umum Kita pasti berpikir bahwa semua hacker itu sama. Namun kita salah kalau beranggapan seperti itu, tidak semua hacker sama. Kalau kita ang...


2 comments:

  1. hacker pasti diawali dengan script kiddies dulu ya, saya kebayang apa ada hacker profesional yang sendiri, maksudnya solo tapi kammpuannya luar biasa..

    dulu saya pengen jadi hacker semata2 untuk mencari celah2 pada sistem keamaanan agar bisa ditambal bukan untuk mencari kesenangan dan menunjukkan eksistensi diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap hacker pasti dari script kiddies dulu, coba2 duklu, menurut saya. Tapi memang ada satu dua hacker profesioanal yang bekerja sendiri. Yang mencari celah utk ditambal, kita sebut "White hat Hacker"

      Delete

Silakan berkomentar ....